DAMPAK PERDAGANGAN BEBAS DAN KAITANNYA DENGAN PERTUMBUHAN EKONOMI NEGARA ASEAN: STUDI KASUS PERDAGANGAN CHINA - FILIPINA


Penulis: Siti   Wulandari
Mahasiswa FISIP-Hubungan Internasional
Univ. Prof. Dr. Moestopo (Beragama)
(15 Januari 2012)
BAB I
PENDAHULUAN

1.      Latar Belakang Masalah
Globalisasi merupakan suatu fenomena yang tidak dapat dibendung lagi. Di mana sudah tidak ada lagi kendala untuk melakukan mobilisasi baik dalam bentuk produk, jasa, buruh maupun modal. Trend globalisasi ini menghasilkan sebuah fenomena free trade yang lebih massive lagi. Di mana negara-negara semakin memiliki keleluasaan dalam menjalin kerjasama perdagangan.
Kerjasama perdagangan yang dilakukan tidak hanya sebatas kepada negara-negara tetangga yang memiliki kedekatan geografis atau negara-negara yang masih berada dalam satu kawasan yang sama. Misalnya saja kerjasama perdagangan yang dilakukan oleh China dan Filipina, meskipun kerjasama yang dilakukan oleh kedua negara tersebut berlandaskan atas kerjasama ASEAN-China.
Sejak disepakatinya kerjasama perdagangan bebas antara ASEAN-China sejak 2010 dan mulai dilaksanakan pada 1 Januari 2011, kerjasama perdagangan bilateral antara China dan Filipina mengalami peningkatan dibandingkan dengan kerjasama perdagangan yang dijalin sebelumnya.
Oleh karena itu, penulis mencoba menelaah dan membedah lebih lanjut mengenai kerjasama perdagangan yang dijalin oleh China dan Filipina dalam makalah yang berdudul “Dampak Perdagangan Bebas Dan Kaitannya Dengan Pertumbuhan Ekonomi Negara ASEAN: Studi Kasus Perdagangan China-Filipina.

2.      Pertanyaan Penelitian
Dalam makalah ini, penulis mencoba membedah persolan mengenai Bagaimana trend perdagangan dan pertumbuhan yang terjadi di dalam kerjasama perdagangan yang dijalin oleh China-Filipina?

BAB II
PEMBAHASAN
1.      Kerangka Teori
a.      Globalisasi
Dalam United Nation Regional Economic and Social Development Commission in Western Asia (UN-ESCWA), globalisasi dijelaskan sebagai:

"a widely-used term that can be defined in a number of different ways. When used in an economic context, it refers to the reduction and removal of barriers between national borders in order to facilitate the flow of goods, capital, services and labour... although considerable barriers remain to the flow of labour... Globalization is not a new phenomenon. It began towards the end of the nineteenth century, but it slowed down during the period from the start of the first World War until the third quarter of the twentieth century. This slowdown can be attributed to the inward-looking policies pursued by a number of countries in order to protect their respective industries... however, the pace of globalization picked up rapidly during the fourth quarter of the twentieth century..."[1]

Dengan demikian jika kita menggunakan konsep globalisasi dalam konteks ekonomi dan perdagangan, globalisasi diartikan sebagai semakin kaburnya batas-batas geografis antar negara dalam melakukan interaksi dan kerjasama. Di mana dalam kondisi globalisasi, arus perputaran barang, jasa, buruh dan modal akan dengan mudah dilakukan meskipun aktivitas tersebut dilakukan melewati batas-batas antar negara.
Dalam trend globalisasi tersebut pun, negara-negara mendapatkan kemudahan dalam menjalin kerjasama perdagangan. Di mana dalam trend globalisasi tercipta konsep pergagangan bebas.

b.      Free Trade Theory
Adam Smith, David Ricardo, John Maynard Keynes merupakan para tokoh dan ahli ekonomi yang mengusung ide perdagangan bebas ini. Secara umum, perdagangan bebas adalah:

Free trade is a policy by which a government does not discriminate against imports or interfere with exports by applying tariffs (to imports) or subsidies (to exports). According to the law of comparative advantage the policy permits trading partners mutual gains from trade of goods and services.

Sehingga, dalam perdagangan bebas, suatu negara akan menerapkan kebijakan dibebaskannya tarif ekspor-impor, tidak adanya subsidi bagi produk lokal. Hal ini dilakukan agar, kedua belah pihak negara yang melakukan kerjasama perdagangan mendapatkan apa yang disebut comparative advantage[2]. Sehingga, kedua negara pun mendapatkan mutual gains[3] dari kerjasama perdagangan yang dijalin.
Adapun kebijakan-kebijakan yang diterapkan dalam konsep perdagangan bebas antara lain:

1)       Trade of goods without taxes (including tariffs) or other trade barriers (e.g., quotas on imports or subsidies for producers)
2)       Trade in services without taxes or other trade barriers
3)       The absence of "trade-distorting" policies (such as taxes, subsidies, regulations, or laws) that give some firms, households, or factors of production an advantage over others
4)       Free access to markets
5)       Free access to market information
6)       Inability of firms to distort markets through government-imposed monopoly or oligopoly power
7)       The free movement of labor between and within countries
8)       The free movement of capital between and within countries

Dengan demikian, baik globalisasi maupun perdagangan bebas memiliki keterkaitan yang erat. Karena konsep globalisasi tersebutlah yang kemudian menciptakan konsep perdangan bebas. Dalam perdagangan bebas, negara-negara pelaku kerjasama perdagangan antar negara mendapatkan keuntungan dan kemudahan.
Beberapa keuntungan yang dikejar oleh negara-negara pelaku kerjasama perdagangan bebas antara lain adalah kebijakan pengurangan tarif, pengurangan biaya ekspor dan impor, ditiadakannya subsidi terhadap produk lokal, akses yang bebas terhadap pasar, akses yang bebas terhadap informasi pasar, serta adanya kemudahan arus perpindahan barang-jasa-buruh-dan modal.

2.      Perdagangan Bebas dan Trend Perdagangan China-Filipina
Pemerintah China dan Filipina telah melakukan kesepakatan untuk melakukan pengembangan program kerjasama perdagangan dan ekonomi. Diperkirakan perdagangan itu akan menggulirkan dana sekitar US $ 60 sampai tahun 2016. Kesepakaatan tersebut merupakan hasil dari penandatanganan perjanjian bilateral antara kedua negara yang ditandatangani oleh Menteri Luar Negeri Filipina, Albert del Rosario, dengan mitranya yang disaksikan oleh Presiden Benigno Aquino III serta Presiden China, Hu Jintao di Beijing pada 31 Agustus 2011.[4]
Peningkatan kerjasama di antara kedua negara tersebut, selain pada bidang ekonomi dan perdagangan juga merambah ke bidang-bidang lain yang strategis, seperti kerjasama kementrian luar negeri, jaringan televisi, upaya mempromosikan Filipina ke investor China, bidang informasi, olahraga dan pariwisata. Dari kesepakatan kerjasama tersebut pun, Filipina mendapatkan kontrak perusahaan China, ZTE, untuk membangun jaringan broadband dan proyek jalan kereta api senilai 330 juta dolar AS.
Dalam kesepakatan tersebut, Presiden Filipina, Benigno Aquino, mencoba mendesak para pengusaha China untuk menginvestasikan modalnya di Filipina. Presiden Benigno Aquino, mencoba melakukan perubahan kerjasama ekonomi yang lebih bebas sekarang ini. Dalam Forum Ekonomi dan Perdagangan Filipina-China, Ia mengutarakan bahwa Ia akan mencoba mengambil jalan pintas supaya dapat terwujud kesepakatan bersama.

Tahun
Trend Perdagangan
Ekspor Filipina ke China
Ekspor China ke Filipina
2008
US $ 1,5 Milyar

2009
US $ 2,9 Milyar
US $ 5,6%
2010
US $ 4,7 Milyar
US $ 5,3 Milyar
2011
US $ 26 Milyar
-


Ekspektasi 2016
US $ 60 Milyar

Sumber: Dimodifikasi oleh penulis dari berbagai sumber:
ü Data Kementrian Perdagangan Filipina dan Pusat Investasi Beijing. Jia Xiang. Kerjasama China dengan Filipina. http://www.jia-xiang.net/index.php?option=com_content&view=article&id=159:kerjasama-china-dengan-filipina-&catid=34:headline01. Di akses pada 6 Januari 2012 pukul 18.45 WIB.
ü Cheng Guangjin dan Lan Lan. China Daily: “Sino-Philippine Trade to Double”. 1 September 2011. http://www.chinadaily.com.cn/china/2011-09/01/content_13546355.htm. Di akses pada 7 Januari 2012 pukul 17.00 WIB.
ü China Radio Internasional. “Kerjasama Ekonomi dan Perdagangan Tiongkok-Filipina Meningkat.” 21 Maret 2011. http://indonesian.cri.cn/201/2011/03/21/1s117073.htm. Di akses pada 7 Januari 2012 pukul 17.20 WIB.

Selain kerjasama perdagangan atas komoditas perdagangan yang kedua negara tersebut lakukan. Kerjasama investasi antara kedua negara tersebut pun meningkat. Hal ini menunjukkan kerjasama yang baik. Yang di dapat dari data Tiongkok, investasi riil Tiongkok di Filipina dalam sektor keungan pada tahun 2010 tercatat sebesar US $ 86 juta, meningkat sebesar 112,5 %, sedangkan Tiongkok menyerap modal Filipina sebesar US$ 11,59 juta, meningkat 97,8%.[5] Adapun bidang utama investasi Tiongkok di Filipina adalah sektor  pertambangan, manufaktur, dan energi listrik. Sedangkan investasi Filipina di Tiongkok terutama dalam bidang properti dan ritel.
Dengan terjalinnya kerjasama perdagangan bebas di antara China dan Filipina, maka sektor pariwisata di antara kedua negara pun memperlihatkan peningkatan. Dalam melakukan kerjasama tersebut, China tidak semata-mata hanya mengejar kepentingan ekonomi, tetapi juga politik, sosial dan budaya.
Liu Jianchao, seorang duta besar China untuk Filipina mengemukakan bahwa kerjasama perdagangan bebas yang dijalin antar China dan Filipina akan mendatangkan kesempatan yang besar. Karena dengan potensi ekspor yang dimiliki Filipina dalam komoditi elektronik, produk agrikultur, buah-buahan, ikan dan mineral, Filipina dapat memanfaatkan kesempatan yang ada dan mendapatkan comparative advantage dari kerjasama yang terjalin.
Selain comparative advantage itersebut, Investasi yang semakin berkembang antara China dan Filipina pun akan dapat mendorong pembangunan di Filipina, hal-hal tersebut lah yang menjadi beberapa faktor pendorong dijalinnya kerjasama perdagangan bebas yang semakin intens digalakkan oleh Pemerintah China dan Filipina.

3.      Analisa dan Pemikiran Penulis
Lahirnya perdagangan bebas akibat dari fenomena globalisasi memang sudah tidak dapat dibendung lagi. Di mana setiap negara sekarang ini, harus bersiap menghadapi kedua fenomena tersebut. Kerjasama perdagangan yang dijalin antara China dan Filipina pun merupakan akibat dari lahirnya globalisasi dan perdagangan bebas tersebut.
Kedua negara, baik China dan Filipina berupaya menjalin kerjasama perdagangan dan investasi yang sama-sama menguntungkan. Sebelum terjalinnya kesepakatan China-ASEAN Free Trade Area (CAFTA), dapat dilihat bahwa kegiatan perdagangan dan arus investasi antara kedua negara tersebut masih relatif kecil. Dan, jika dibandingkan dengan kerjasama yang dilakukan paska terjalinnya kesepakatan China-ASEAN Free Trade Area (CAFTA), maka pertumbuhan kerjasama di antara kedua negara tersebut mengalami peningkatan yang signifikan.
Dalam kerjasama ekonomi yang dilakukan antara China dan Filipina, telah tergambar prinsip-prinsip perdagangan bebas di mana di antara kedua negara telah terjadi free movement of goods, services, labour, and capital.
Peningkatan-peningkatan kegiatan perdagangan dan investasi di  antara keduanya semakin progresif. Bahkan, kedua negara tersebut, berupaya menggenjot kerjasama perdagangan dan investasi hingga US $ 60 Milyar pada tahun 2016 mendatang.
Dengan demikian, kedua negara telah dapat memanfaatkan kesempatan dengan sebaik-baiknya di dalam kerjasama yang terjalin tersebut. Sehingga, kedua negara mendapatkan comparative advantage atas kerjasama kedua belah pihak.
Namun, seiring dengan pertumbuhan ekonomi dunia yang semakin melambat, perlu juga adanya kewaspadaan di antara kedua negara tersebut atas  kemungkinan-kemungkinan yang bisa saja terjadi dalam kurun waktu dua sampai tiga tahun ke depan.
Di mana, pasca terjadinya krisis ekonomi di Amerika dan Eropa, pertumbuhan ekonomi China semakin melambat. Jika pertumbuhan ekonomi China melambat, sedangkan China merupakan negara yang selama ini bisa dibilang great powers dalam bidang ekonomi dan menjadi leader dalam bidang ekonomi di kawasan Asia Pasifik, maka dampak yang negatif pun akan teradiasi ke negara-negara sekitarnya, khususnya negara-negara yang menjalin kerjasama perdagangan dan investasi dengan China.

BAB III
KESIMPULAN

Baik globalisasi maupun perdagangan bebas memiliki keterkaitan yang erat. Di mana trend globalisasi akan menciptakan konsep perdagangan bebas. Sehingga, negara-negara di dunia internasional mendapatkan kemudahan dari atas fenomena tersebut. Negara-negara yang menerapkan kebijakan perdagangan bebas dapat melakukan perputaran jasa, barang, buruh dan modal dengan mudah dan dapat menembus batas-batas geografis suatu negara.
Dalam hal ini, China dan Filipina menjalin kerjasama perdagangan bebas tersebut. Jika dilihat dari trend perdagangan yang ada, tergambar bahwa kedua negara mengalami peningkatan kerjasama perdagangan. Di mana setiap tahun, trend perdagangan selalu meningkat.
Jadi, baik China maupun Filipina dapat memanfaatkan momentum tersebut, sehingga kedua belah pihak dapat meraih comparative advantage dari kerjasama perdagangan yang dijalin.


DAFTAR PUSTAKA
Buku:
AFTA Reader, Vol. V, The Sixth ASEAN Summit and The Acceleration of AFTA. December 1998. Jakarta: ASEAN Secretariat.
ASEAN Selayang Pandang. 1996. Jakarta: Secretariat Nasional ASEAN Departemen Luar Negeri Republik Indonesia.
Dam, Sjamsumar dan Riswandi. Kerjasama ASEAN, Latar Belakang, Perkembangan, dan Masa Depan. 1995. Jakarta: Ghalia Indonesia.
Jurnal dan Internet:
Shen Hongfang. Beijing, 24-25 Juni 2006. Implication of China’s WTO Entry on PhilippineEconomic Growth and Development.
Aning, Jerome. Philippine Daily Inquirer: “Philippines, China Trade Grows Despite Row.” 20 Desember 2011. http://globalnation.inquirer.net/21171/philippines-china-trade-grows-despite-row. Di akses pada 6 Januari 2012 pukul 14.00 WIB.
Cheng Guangjin dan Lan Lan. China Daily: “Sino-Philippine Trade to Double”. 1 September 2011. http://www.chinadaily.com.cn/china/2011-09/01/content_13546355.htm. Di akses pada 7 Januari 2012 pukul 17.00 WIB.
China Radio Internasional. “Kerjasama Ekonomi dan Perdagangan Tiongkok-Filipina Meningkat.” 21 Maret 2011. http://indonesian.cri.cn/201/2011/03/21/1s117073.htm. Di akses pada 7 Januari 2012 pukul 17.20 WIB.
Jia Xiang. Kerjasama China dengan Filipina. 12 Januari 2012. http://www.jia-xiang.net/index.php?option=com_content&view=article&id=159:kerjasama-china-dengan-filipina-&catid=34:headline01. Di akses pada 13 Januari 2012 pukul 18.45 WIB.
Kompas. ASEAN-China Menguat. 13 Agustus 2011. http://bisniskeuangan.kompas.com/read/2011/08/13/03273846/ASEAN-China.Menguat. . Di akses pada 6 januari 2012 pukul 16.00 WIB.
Liu Jianchao. “Full Establishment of China-ASEAN Free Trade Area.” 2 Januari 2010.http://www.philstar.com/Article.aspx?articleId=537451&publicationSubCategoryId=63. Di akses pada 7 Januari 2012 pukul 15.00 WIB.



[1] Summary of the Annual Review of Developments in Globalization and Regional Integration in the Countries of the ESCWA Region by the United Nations Economic and Social Commission for Western Asia.
[2]              Comparative advantage merupakan suatu konsep yang diusung oleh David Ricardo. In economics, the law of comparative advantage says that two countries (or other kinds of parties, such as individuals or firms thereas) will both gain from trade if, in the absence of trade, they have different relative costs for producing the same goods. 
[3] Mutual gains adalah merupakan suatu konsep di mana apabila dua negara menjalin kerjasama perdagangan, maka kedua negara tersebut akan sama-sama mendapatkan keuntungan.
[4] Jia Xiang. Kerjasama China dengan Filipina. http://www.jia-xiang.net/index.php?option=com_content&view=article&id=159:kerjasama-china-dengan-filipina-&catid=34:headline01. Di akses pada 6 Januari 2012 pukul 18.45 WIB.
[5] China Radio Internasional. 21 Maret 2011. Kerjasama Ekonomi dan Perdagangan Ekonomi Tiongkok-Filipina meningkat. http://indonesian.cri.cn/201/2011/03/21/1s117073.htm



Happy reading and enjoy it :)

No comments